Bukan Mudah Menjadi Zulaikha…

Semua manusia di dunia ini kurang sempurna. Ada yang kita lihat, lebih dalam satu aspek, tapi hakikatnya pasti ada kekurangannya di aspek lain. Tapi, setiap orang yang melintasi pandangan kita, yang kita temui, yang datang berjabat tangan dan bertanya khabar kita , pasti ada kelebihan tersendiri. Ini sesuatu yang perlu kita tekankan kepada diri kita. Kerana seperti dia, kita juga ada kelebihan dan kelemahan. Andai kita mahu kelebihan kita dimanfaatkan oleh orang sekeliling, maka kita juga hendaklah recognize, hargai dan manfaatkan kelebihan mereka. Memang fitrah manusia mahu dihargai oleh insan sekeliling.

Tapi bukan mudah sebenarnya nak mengiktiraf bakat dan kelebihan orang lain. DAN bukan mudah juga untuk menyelami dan memahami kelemahan orang lain. Kerana kadang-kadang, apabila kita ada satu kemampuan atau kelebihan, yang kita rasa tak susah pun kita nak buat atau rasa macam tu, kita sangka orang lain pun sepatutnya mudah untuk buat atau rasa macam kita. Ini satu pandangan yang kurang tepat dan perlu kita baiki.

Ingatkah kita kisah isteri Al Aziz (atau sering dipopularkan dengan nama Zulaikha) yang telah mencuba untuk menggoda Nabi Yusuf a.s yang ketika itu adalah seorang hamba sahaya. Wanita itu tergoda kerana terlalu indah rupa paras dan akhlak sang nabi itu. Hatinya terpaut dan menjadilah nabi yusuf itu titik kelemahan dalam hatinya. Apabila terjadi peristiwa wanita itu cuba menodai nabi mulia itu, tercetus la pelbagai umpatan di kalangan wanita-wanita di bandar Mesir yang mengutuk perbuatan Zulaikha itu. Mereka berkata,

… Isteri al aziz itu memujuk hambanya(Yusuf) agar berkehendakkan dirinya, sesungguhnya cintanya (kepada yusuf) itu sudah meresap ke dalam hatinya; sesungguhnya kami memandangnya berada dalam kesesatan yang nyata.” ( petikan surah Yusuf: 30)

Demikian ulasan mereka tentang ‘titik kelemahan’ Zulaikha yang kini sudah diketahui umum.

Tapi Allah mahu mendidik kita agar selalu cuba memahami terlebih dahulu sebelum menghakimi sesuatu peristiwa yang berlaku.

Maka tatkala wanita itu (Zulaikha) mendengar cercaan mereka, diundangnyalah wanita-wanita itu dan disediakannya bagi mereka tempat duduk, dan diberikannya kepada masing-masing mereka sebuah pisau (untuk memotong jamuan), kemudian Dia berkata (kepada Yusuf): “Keluarlah (nampakkanlah dirimu) kepada mereka”. Maka tatkala wanita-wanita itu melihatnya, mereka kagum kepada (keelokan rupa) nya, dan mereka melukai (jari) tangannya dan berkata: “Maha sempurna Allah, ini bukanlah manusia. Sesungguhnya ini tidak lain hanyalah Malaikat yang mulia.”

wanita itu berkata: “Itulah Dia orang yang kamu cela aku karena (tertarik) kepadanya, dan Sesungguhnya aku telah menggoda Dia untuk menundukkan dirinya (kepadaku) akan tetapi Dia menolak. dan Sesungguhnya jika Dia tidak mentaati apa yang aku perintahkan kepadanya, niscaya Dia akan dipenjarakan dan Dia akan Termasuk golongan orang-orang yang hina.”

(Yusuf: ayat 31-32)

Demikian kisah yang perlu sama-sama kita teladani.

Ikhwah akhowat,

Mungkin kita sangka semua ikhwah akhowat disekeliling kita adalah anak-anak yang lahir dan dibesarkan dalam keluarga yang latar belakangnya bahagia dan biasa-biasa, lebih kurang macam family kita juga. Tapi dakwah kita , alhamdulillah, sudah mencapah luas, maka dengan itu, ramainya manusia yang bersama dakwah ini pasti datang dari pelbagai latar belakang. Maka dengan itu, pasti ada pelbagai ragam dan sikap. Kerana berbezanya peristiwa-peristiwa kehidupan.

Mungkin ada akhowat kita yang ketika kecilnya pernah dimarahi oleh ibunya kerana menyibuk ketika orang tua-tua sedang bercakap, jadi sampai besar, akhowat ini mengambil iktibar peristiwa itu dan jadi trauma hingga tak pandai memberi pendapat, tak pandai memperjuangkan ideanya dan memandang buruk perbuatan memotong cakap orang lain. Semuanya kerana dia sering kali dimarahi apabila bertindak seperti itu ketika kecil. Kalau 20 tahun kita dibesarkan dengan kaedah seperti itu, takkan tarbiyah 2-3 tahun mampu nak mengubah sekaligus segala kelemahan ini. Murabbi dan teman-teman seperjuangan kena realistik dan adil.

Begitu juga, mungkin ada ikhwah kita yang ketika kecilnya selalu dipukul oleh ayahnya yang panas baran. Jadi, apabila dewasa, dia sangat tak suka melihat orang yang tidak sabar, pemarah atau terlalu mengongkong kerana akan mengingatkannya kepada peristiwa-peristiwa dipukul ayahnya ketika kecil. Oleh itu, dia jadi cepat marah dan cepat beremosi apabila ditekan oleh orang sekeliling. Pastinya kisah selalu dipukul ketika kecil adalah satu kisah yang ikhwah itu takkan share je di dalam usrah, atau ketika main game taaruf atau ketika main game ukhuwwah atau ketika sesi curhat. Ia sesuatu yang personal dan kita sebagai teman-teman seperjuangan juga tidak berhak meminta segala kisah hidup ikhwah dan akhowat kita ditelanjangkan agar kita tahu setiap inci kehidupannya.

Disinilah datang konsep tafaahum.

Disinilah berlapang dada itu sepatutnya memainkan peranan

Disinilah bersangka baik itu perlu diutamakan.

Kerana kalau kita selalu cuba memahami kondisi orang lain, secara tak langsung kita akan jadi orang yang sangat prihatin, penyayang dan sangat mendekati akhlak Rasulullah saw.

Advertisements

One thought on “Bukan Mudah Menjadi Zulaikha…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s