Dakwah Itu Selalu Bermula Dengan Syukur

Ya, biarlah setiap hari dakwah kita bermula dengan rasa syukur yang segar-bugar. 

Syukur kerana Allah mengurniakan kita kemampuan untuk bernafas. Paru-paru kita boleh mengembang dan mengecut bersama-sama gerakan tulang-tulang rusuk yang melindungi organ yang sungguh lembut ini. Trachea kita tidak tersumbat pagi ini dan masih kuasa mengalirkan udara sebanyak-banyaknya untuk memenuhi kantung-kantung alveoli yang halus dan tidak terbayang oleh mata kita. Saluran-saluran darah yang menyelubungi kekantung udara ini pula sentiasa efisyen dan tidak pernah terganggu proses penyerapan oksigen ke dalam darah kita sehingga seluruh sel-sel tubuh kita bisa bernyawa dan bermetabolisme secukupnya.

Untuk segala nikmat indahnya udara yang masuk keluar kedalam tubuh kita ini, maka dakwahkanlah Islam agar lebih ramai manusia mengenali penciptanya. 

Syukur kerana Allah telah mengurniakan kita mata yang kedua-duanya berfungsi dengan bagus sekali. Meski ada yang rabun jauh atau dekat, Allah selalu datang dengan kasih sayangNya dan membetulkan kerabunan itu dengan segala teknologiNya. Dia sediakan photoreceptor yang berbagai jenis agar kita bisa melihat didalam terang dan didalam samar. Dia sediakan juga lapisan demi lapisan agar tidak berlaku pantulan cahaya didalam mata. Dia sediakan juga sistem saraf agar apa yang kita lihat tercerna di otak dan sampai ke pengetahuan kita. Hubungan akrab antara mata dan otak ini melahirkan koordinasi yang tepat dan keseimbangan tubuh yang membolehkan kita boleh berjalan dengan stabil tanpa perlu berfikir pun tentangnya. 

Untuk segala nikmat indahnya spektrum alam yang dapat dilihat oleh mata kita ini, maka dakwahkanlah Islam agar lebih ramai manusia mengenali penciptanya.

Syukur kerana Allah telah mengurniakan kita sistem pencernaan yang sungguh efektif. Usus kita, tanpa kita suruh pun, dengan sendirinya menyerap apa yang baik dan diperlukan untuk tubuh kita. Dengan rajinnya usus kita menghancurkan sendiri makanan-makanan yang kita telan dengan malas dan rakusnya. Ia menapis sedaya upaya segala agen perosak yang berbahaya kepada tubuh kita agar tidak terserap kedalam darah. Tanpa kita sedari, segala nutrien atau khasiat makanan telah siap diproses, dihantar ke sel-sel lain dan disimpan sebaiknya untuk kegunaan metabolisme sel. Kita tak perlu fikir apa-apa pun tentang proses ini. Semuanya berlaku setiap saat dalam hidup kita tanpa perlu kita menyusun atur dan memikirkan apa-apa tentangnya. 

Untuk segala nikmat indahnya dan mudahnya proses pemakanan dan pencernaan didalam tubuh kita ini, maka dakwahkanlah Islam agar lebih ramai manusia mengenali penciptanya.

Kalau mahu disenaraikan satu persatu nikmatNya, sungguh tidaklah terkira. 

Yang penting, biarlah syukur ini yang membuahkan amal. 

Agar setiap butir perkataan yang kita lontarkan ke jalan dakwah akan menjadi ibarat benih yang subur yang bertumbuh menjadi pohon yang menguntumkan bunga yang mekar dan buah yang banyak.

Agar setiap amal yang dilakukan oleh anggota tubuh kita memberatkan timbangan ke syurga dan menjadi syafaat buat kita di akhirat sana. 

Agar setiap langkah didalam harakah ini dihiasi ikhlas dan tawadu’ yang konsisten dan luar biasa. 

Barulah dakwah itu akan berhasil menundukkan hati yang degil dan akal yang sempit, berhasil membersihkan jiwa yang kotor, serta berkuasa membebaskan minda yang terjajah. 

Ayuh mulakan dakwah ini dengan syukur sebanyak-banyaknya. 

Advertisements

3 thoughts on “Dakwah Itu Selalu Bermula Dengan Syukur

  1. Hi! I’ve been following your site for a long time now
    and finally got the bravery to go ahead and
    give you a shout out from Dallas Texas! Just wanted to tell you keep up the great
    job!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s