Aku Seorang Tukang Kebun

Kali ini aku benar-benar berjaga untuk menulis post istimewa buat mereka yang seangkatan denganku, khususnya para ‘Harimau’ dakwah yang selalu menemaniku, sekalipun hanya dalam kiriman-kiriman doa.

****

Kali ini aku tidak dapat mengelak lagi dari perasaan yang semakin mendung di dalam hati. Kerana aku mula merasa taman-taman hati yang menjadi mas’uliyyatku sepertinya semakin hari semakin jauh dari siramanku. Meski aku cuba sedaya upaya, barangkali kerana dosa-dosaku yang menyelimuti tubuhku, aku tidak mampu lagi memancarkan cahaya yang terang. Aku rasakan taman-taman ini sudah kering. Tetapi aku tidak mampu membasahkannya. Aku tahu taman-taman ini  bakal berbunga dan kelak akan berbuah lebat, tetapi aku tidak tahu bagaimana lagi untuk menabur baja. Aku tahu taman-taman ini sunyi, kerana aku sering tiada, tetapi aku buntu bagaimana harus ku bahagikan masa.

Aku menjadi letih. Padahal aku sepatutnya terus gigih.

Aku bukan letih kerana taman-tamanku yang luas. Tetapi aku letih melawan diriku sendiri. Kadang-kadang aku jadi terfikir, barangkali taman-tamanku sudah jemu dengan penjagaanku yang tidak rapi, aku sudah tidak mampu lagi memerhati satu demi satu bunga yang menguntum, aku bahkan tidak dapat membalut satu demi satu buah yang terbentuk. Akhirnya aku sendiri melihat taman-tamanku kadangkala diserang serangga-serangga jahat yang merosakkan tanaman-tanamanku, tetapi aku hanya terdiam kaku. Kerana bunga-bungaku sendiri barangkali sudah jemu dengan baja-bajaku.

Kata orang, apabila jemu datang bertandang, barangkali sudah tiba waktu berdagang.

Mungkinkah aku perlu berangkat dan menghilang? Supaya dapat aku menyucikan diriku dengan membajai tanah-tanah lain yang masih banyak yang terbiar lapang. Agar aku lebih mampu membersihkan diriku.

Aku seorang ‘tukang kebun’. Tanaman-tanamanku sudah boleh hidup sendiri. Aku tidak ada peranan yang besar lagi. Biarlah aku berangkat pergi. Wahai Allah, Engkaulah saksi.

 

Advertisements

3 thoughts on “Aku Seorang Tukang Kebun

  1. same here…
    terasa diri yang kering ini tak mampu membasahkan jiwa2 mereka…
    taman luas, buah banyak, tetapi air tidak mencukupi.
    adakah sungguh, masa untuk berangkat?
    justru buah akan semakin rosak, taman akan bertambah kering, apalagi seandainya dlanda badai atau kemarau.
    setidaknya, saat itu, mampu kita taburi baja,walau sekelumit cuma?

    -yang juga kepenatan, dan ketandusan, akibat kegeringan-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s