BFG: You’ll make it through! InshaAllah!

Back for Good.

atau BFG.

Adalah satu kebimbangan besar yang sering menyelaputi fikiran ikhwah akhwat yang bakal pulang ke tanah air kerana telah tamat pengajian akademik di luar negara. Tidak kisahlah kita graduan dari universiti atau dari negara mana pun, untuk pulang ke tanah air, setelah beberapa tahun mendapat didikan dan tarbiyyah luar negara, kita akhirnya perlu pulang dengan seribu satu kerisauan yang mengelabui hati kita. Ramai orang selalu berkata, “medan sebenar kita adalah Malaysia.” Hehe. Tapi aku tak prefer sangat ayat ni. Tapi takmau bagitau sebab apa. Haha. Tapi ada la kebenaran pada statement tersebut inshaAllah.

Hasil perbincangan dan borak-borak dengan beberapa orang akhwat yang bakal back for good penghujung tahun ini, aku merasa terpanggil untuk menulis sesuatu berkaitan hal ini. Sekalipun aku barangkali tidak akan back for good lagi untuk beberapa tahun, sebab aku baru sahaja bermula pun… Baru di tahun 2 perubatan. Maka, inshaAllah, still a long way to go. Kalau go back pun maybe go back for food. Bukan for Good la.. Haha <– lawak x berapa jadi. Hehe.

Anyways, to nail the point, nak cakapnya, aku sendiri tak dapat betul-betul merasai kerisauan ikhwah akhwat yang nak BFG ni. Tapi hasil muayasyah-muayasyah yang telah berlaku, aku merasa tanggungjawab untuk memberi sedikit motivasi lah kot. Above all, blog Laskar Mentari ini pun taglinenya adalah “Sebuah Motivasi Untuk Para Da’ie”… kan? (Jangan cakap kau tak tau pulak? Baca la kat tepi nama blog tu.. T_T ) HuHu.

Aku rasa ada beberapa punca kerisauan orang-orang yang nak BFG ni. Oleh sebab kalau nak bagi ubat pun, kita kena tahu punca dan asal usul penyakit. Maka kita kena ikut sunnatullah lah, kena tahu apa punca-punca kerisauan untuk BFG ni dan macam mana nak manage dia. Puncanya aku rasa basically adalah:

1) Risau tidak mampu thabat

2) Risau dengan nature kerjaya nanti yang boleh jadi sangat mengganggu nanti

3)Faktor keterikatan dengan family

Sedikit disclaimer, seriously aku tidak ada apa-apa “ubat” pun kepada masalah ini. Allah swt jualah sebaik-baik tempat untuk kita memohon dan mencari penyelesaian dan ketenangan. Aku sekadar menulis dan memanfaatkan qalamku, agar sedikit sebanyak dapat meringankan kerisauan yang memendungi hati ikhwah dan akhwatku.

So jom kita bedah satu demi satu, inshaAllah:

1) Risau tidak mampu thabat:

Thabat ni apa? Thabat ni steadfast. Lasting. Sturdy. Firm and steady. Ertinya, we stay on the tract, sampai bila-bila. And bukan stay je, it’s about stay and sturdy. Kau kekal, dan kau juga kukuh! Ramai orang boleh duduk lama dan sampai tua, tapi untuk terus bersemangat, terus firm, steady and sturdy tu bukan mudah en? Aku pun tak tahu macam mana nak maintain macam para syuyukh tu. Tapi hasil borak-borak, apa yang aku nampak, kesusahan dan kepenatan di jalan dakwah adalah sebaik-baik pelekat yang akan semakin hari akan semakin melekatkan hati dan jasad kita ke jalan dakwah JIKA benar niat dan matlamat kita, inshaAllah.

Aku melihat sendiri, bagaimana orang-orang biasa tiba-tiba menjadi luar biasa, hanya kerana mereka dirundung kerumitan dan kepahitan yang sangat menyakitkan di jalan dakwah. Lihat Rasulullah saw dan para sahabat sendiri, semakin berat ujian Allah, semakin kukuh kaki mereka berpijak di atas jalan dakwah ini. Kadang-kadang kita perlu merasa susah dan penat itu, barulah kita akan semakin sayang dan semakin mencintai tarbiyyah dan dakwah ini. Seriously. Macam bercinta, kalau dihalang, diuji, dipisahkan, pasti akan semakin kuat dan kukuh cinta tersebut.

Allah telah pun memujuk kita lebih awal lagi di dalam firmanNya yang bermaksud:

“Sesungguhnya orang-orang yang berkata, “Tuhan kami adalah Allah” kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, maka malaikat-malaikat akan turun kepada mereka (dengan berkata) “Janganlah kamu merasa takut dan janganlah kamu bersedih hati; dan bergembiralah kamu dengan (memperoleh) syurga yang telah dijanjikan kepadamu.” ” (Fussilat: 30) 

Ikhwah wa akhwat, Allah swt mahu kita kuat dan kukuh di jalan dakwah. Allah telah menjamin kita dengan berita gembira yang tidak ada lagi sesuatu yang lebih menggembirakan daripadanya iaitu syurga. Maka apakah yang melemahkan hati kita lagi? Kita perlu melawan perasaan berat dan gangguan-gangguan syaitan yang membenci gerakan dakwah ini. Kita harus tetap kukuh walau sekering manapun hati kita kerana hanya dengan terus bertahanlah, kita akan terus selamat dari kotoran-kotoran jahiliyyah dunia di luar sana. Kita harus meneguhkan pendirian kita sepertimana yang Allah swt sebutkan dalam ayat tersebut. Dan pastinya, untuk tetap berdiri di atas jalan dakwah itu terlalu susah, sehingga Allah swt memberi jaminan syurga kepada yang kuat bertahan diatasnya. Ameen. InshaAllah.

2) Risau dengan kerjaya nanti…

Yang ni aku rasa memang kena sangat-sangat banyak muayasyah dengan syuyukh2 a.k.a pakcik makcik dan orang-orang lama dalam dakwah ni sebab mereka telah lebih dahulu melalui fasa-fasa begini. Pasti mereka ada banyak cerita yang boleh menjadi teladan kita. Jangan terlalu overwhelmed la dengan isu kerjaya ni especially kerjaya sebagai doktor dan guru yang sangat possible untuk dicampak ke pedalaman dan tak dapat reach program-program tarbiyyah selalu. Aku teringat satu babak dalam cerita Sang Murabbi. Ketika itu Ustaz Rahmat memberitahu murabbinya bahawa beliau tidak dapat ikut serta ke Mesir kerana tuntutan tanggungjawabnya kepada ibunya. Lantas murabbinya memujuk dengan berkata, “Ladang dakwah ini luas.. dimana kita berada, disitulah dakwah kita sebarkan…” Lebih kurang macam tu lah katanya.

Makanya, kita jangan cepat mengalah. Kita boleh melakukannya. Ramai ikhwah dan akhwat yang berjaya mentajmik ramai orang di kawasan-kawasan masing-masing. Dakwah kita tidak cerewet. Kita ingin nur Islam menyinari seluruh dunia, sekalipun di kawasan yang matahari pun tidak sampai kepadanya. Tapi andai kita tercampak ke kawasan itu, biarlah kita yang menjadi mentarinya. Suluhkan lah cahaya Islam itu biar semua hati merasai keterangan dan ketenangannya. Semua manusia terlalu berhak.

Bayangkanlah, andai dakwah Nabi saw dulu hanya target orang-orang kelas tinggi dan bangsawan, kita tidak akan dapat pemuda sehebat Abu Dzar yang asalnya datang dari perkampungan yang terkenal dengan pencuri-pencuri. Begitulah juga dakwah kita… Kalau orang-orang di luar tarbiyyah, maybe dia akan concern. Kerana dia akan boring, takde entertainment nanti, dan takleh nak shopping sangat kat pedalaman tu etc, so kerjaya tu akan menjadi beban dan memberatkan hatinya. Tapi inshaAllah seorang mukmin ,lebih-lebih lagi yang memahami dakwah itu, soal ini boleh jadi mencetus juga sedikit kerisauan tapi inshaAllah akan mampu melihat sisi positif pada setiap ujian dari Allah. Lagipun Allah swt berfirman dengan penuh cinta, yang bermaksud:

“Dan kami pasti akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan sampaikanlah kabar gembira kepada orang-orang yang sabar,

(iaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka berkata, “innalillahi wainna ilaihi roji’un”(sesungguhnya kami milik Allah dan kepadaNyalah kami kembali). ” 

Orang-orang yang sabar ni, apa janji Allah kepada mereka? Apa berita gembira tu? Haaa… Allah kata, yang bermaksud..:

“Mereka itulah yang memperoleh ampunan dan rahmat dari Tuhannya dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk. “

(Al Baqarah: 155-157) 

3) Faktor keterikatan dengan family:

Family kita semua mestilah berbeza-beza en. Masing-masing ada concern dan approach tersendiri. Sesetengah dari kita maybe takda masalah langsung nak selalu keluar ke apa ke bila duduk di Malaysia nanti sebab family memang jenis yang bagi freedom dan lepas je kita nak gi mana-mana. Tapi setengah orang, atas sebab-sebab keselamatan dan kerisauan hati, parents kadang-kadang jadi semakin strict dan semakin sukar nak minta kebenaran keluar etc. Dalam hal ini, support dari ikhwah akhwat sekeliling adalah amat amat penting.

Maybe boleh bawa ikhwah/ akhwat melawat ke rumah kita agar dapat jumpakan dengan parents so that dapat bina kepercayaan parents untuk melepaskan kita kerana tahu kita ditemani teman yang baik dan boleh dipercayai mereka. Parents ni nak ceritanya, diorang ni sepatutnya dicucuk sejak awal lagi.. Aku sendiri bukanlah contoh terbaik untuk bercakap soal ini. Tapi suatu masa dahulu, setiap kali naik kereta dengan mama, aku akan try selit-selit kisah-kisah nabi atau ayat-ayat Quran dengan apa yang diborakkan dalam kereta tu. Alhamdulillah, parents aku sangat okay setakat ni dengan urusan-urusan tarbiyyah. Mungkin juga kerana dia telah melihat banyak perubahan positif yang sungguh diluar jangkaannya. Percakapan kita dengan parents juga harus matang dan mempamerkan peningkatan kualiti diri at times supaya kita mendapat kepercayaan mereka. Kerana kepercayaan mereka adalah keizinan mereka. Dan keizinan mereka adalah keberkatan untuk kita.

Trust me, Tidak ada apa-apa yang sebenarnya tidak melayakkan keluarga kita untuk menikmati rasa dan nikmatnya tarbiyyah dan dakwah ini. Involvekan lah mereka sedikit demi sedikit, jika bersesuaian. Dulu masa cuti habis KMB, aku ada 6 bulan di Malaysia dan memang masa tu banyak masa juga… so bila borak-borak dengan mama , aku cakaplah, aku rasa aku nak buat ceramah-ceramah motivasi kat sekolah-sekolah menengah sekitar kawasan rumah tu.. nak bantu “anak-anak bangsa”. Hah. sebut je “nak tolong anak-anak melayu kita”, mak aku terus semangat… Pastu aku tune la slow-slow. Nak tolong “anak-anak melayu kita ni… study pun tak jaga… agama pun entah ke mana…” and akhirnya mama pun merasai tanggungjawab tersebut. Satu petang kami pusing-pusing di Sungai Petani, mama sendiri yang drivekan kereta dan bawa aku ke sekolah-sekolah menengah berdekatan untuk jumpa cikgu disiplin atau kaunselor dan arrangekan slot slot motivasi. Alhamdulillah, dapat masuk ke satu sekolah ni, sekolah pelajar perempuan sahaja. Dan sekolah ini memang sangat terkenal dengan macam-macam masalah disiplin termasuk lesbian.

Dan aku jumpa guru disiplin dan cikgu tu macam happy sangat sangat kerana ada anak-anak muda seperti kita, yang datang dan ingin menyumbang sesuatu. And at last, dapat buat ceramah motivasi (sebenarnya muqadimah ISK ) dan memang dapat kumpulkan hampir 20 orang dari sekolah tu ketika itu yang akhirnya di”ISK”kan selepas mereka tamat SPM. Aku sempat berliqo’ dengan mereka dua kali sebelum aku fly. Dan yang paling best adalah, masa buat ISK untuk pelajar-pelajar form 5 tu, mama sendiri yang cari home stay untuk ISK tu, mama sendiri yang jadi AJK Masakkan. HeHe. comel kan? Adik-adik aku jadi tukang angkat periuk dan AJK kebersihan. Adik bongsuku nana adalah AJK Ukhuwwah sebab sepanjang program ISK tu, dialah yang mennghubungkan banyak hati-hati disitu.Ya Allah…

Saat aku melihat bagaimana kesungguhan ahli keluarga bekerja bersama-sama, walaupun kefahaman mereka barangkali cuma seperti orang-orang biasa,,. tapi bila melihat mereka bertungkus lumus, aku sangat merasai keindahan dan betapa bestnyaaaa kalau ahli keluarga kita juga dapat sama-sama diserap kedalam tarbiyyah. Dan sungguh, kitalah yang perlu berusaha. Kita perlu bawa sinar Islam iu ke dalam rumah-rumah kita. So, jangan takut dengan keterikatan dengan family ni. Come on… bertahun-tahun tarbiyyah di luar negara, berbagai-bagai ragam manusia kita temui. Mustahillah tidak ada walau sepercik pun dari pengalaman kita itu yang tidak dapat digunakan untuk menembusi tebing keluarga kita dan membawa sinar Islam yang sebenar kedalamnya.

I know it is not that easy, but It’ s not impossible. Que sera sera.

Sebagai pengakhir kepada post ini, aku nak share satu lagu mantop yang aku sangat suka ketika umurku 10 tahun dulu. Sekarang pun aku suka juga, Tapi dulu kecik-kecik, aku sangat sukaaaa lagu ni.

Sahabati, kita harus thabat. Demi umat. Just stay the way you are. Believe in yourselves! And pray hard. Cause no matter what, if Allah memang mahu kita tetap terus di jalan ini, walau sedahsyat manapun takdir menggoncang kita, kita tidak akan dengan mudah membiar diri dilambung dan kemudiannya jatuh berderai. Bertahanlah wahai du’at. Kerana dirimu begitu berharga. 🙂

Advertisements

3 thoughts on “BFG: You’ll make it through! InshaAllah!

  1. ouh,sangat suke part family tu.an inspirational story.
    saya pon tercampak di kampung di sabah,seorang diri. walaupun tiada ikh/akd di kampung ini, tak bermakna kita harus statik bukan?
    itu bukan alasan ^_~

  2. Kadang-kadang ada halangan yang datang ataupun ujian, untuk kita terduduk dan sedar yang Allah sentiasa ada, cuma kita yang memilih untuk meninggalkan-Nya. Suatu masa dahulu, akak tidak thabat setelah habis belajar, dan apabila satu musibah menimpa, akak terduduk dan sedar yang Allah sayang sangat pada kita sebenarnya, dan sebenarnya kita yang memilih untuk berada di jalan dakwah/sebaliknya. Dan kesan dari musibah itu, akak bersyukur kerana akak rasa diri akak dekat dengan Tuhan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s