Dari Jalan Raya ke Jalan Dakwah

Setiap orang pasti ada titik-titik dalam hidupnya yang meninggalkan kesan besar dan membawa perubahan besar kepada dirinya. Alhamdulillah, pertemuan aku dengan sebuah dunia sukar tapi indah yang bernama tarbiyyah ini banyak sekali memperkenalkan aku kepada manusia-manusia biasa yang penuh kisah-kisah luar biasa dalam hidup mereka. Aku selalu memberitahu hatiku bahawa Allah swt tidak akan pernah membiarkan satu detik pun dalam hidup kita itu berlalu sebagai sesuatu yang sia-sia. Walaupun, ketika itu kita sedang melakukan perkara yang paling sia-sia dalam hidup kita, saat ia telah berlalu, dan kita menyesalinya, menjadilah detik sia-sia itu detik yang bermakna dan berharga sekarang, kerana ia mencetus taubat dan tekad untuk memperbaiki keadaan.

Kerana Allah swt adalah Al-Khaliq yang menjadikan segala sesuatu dalam sebaik-baik rupa dan keadaan. Sepertimana firman Allah swt dalam surah As Sajdah, ayat 7, yang bermaksud:

“Yang memperindahkan segala sesuatu yang Dia ciptakan dan yang memulai penciptaan manusia dari tanah,”  

Kerana itulah seorang mukmin itu meyakini bahawa jalan hidupnya dan segala onak duri yang datang menyimpangi jalan, adalah cantik, baik dan bagus untuknya dan menjadilah dia dari kalangan orang-orang yang bersabar. Bukan mudah untuk membina feeling sebegini. Ia perlu tekad dan muhasabah yang besar. Ramai orang boleh mengucapkan alhamdulillah di saat kemenangan mendatanginya tapi hanya sekelumit yang mengucao syukur dan memuji Allah swt saat kesusahan datang menimpa-nimpa.

Tarbiyyah, menghidangkan manusia-manusia dari kelompok yang kedua ini. Yang ikhlas dan istiqamah, sekalipun diuji. Walaupun hakikatnya hatinya tetap merasa berat, dia lelah dan penat, tapi kerana ruh tarbiyyah sudah mengalir dalam pembuluh-pembuluh darah, maka seseorang itu akan tetap bangun dan meneruskan nafas dakwahnya. Walaupun segala sesuatu disisinya tidak membantu tarbiyyah dirinya, dia akan tetap berkilau. Kerana hari ini dia logam Islam. Bukan lagi logam jahiliyyah.

Boleh jadi ikhwah atau akhwat yang duduk di sebelah kita sekarang, 4-5 tahun yang lepas adalah pelajar paling nakal di sekolahnya. Mungkin dia pernah merokok, pernah bercouple dan berpegangan tangan. Mungkin juga ikhwah yang disebelah antum sekarang dulu pernah belasah budak-budak junior sekolahnya di belakang blok asrama pada pukul 12malam (specific gile., macam kisah benar je..hehe)…Mungkin akhwat disebelah kita sekarang, dulunya pernah join geng mat rempit di kampungnya dan pernah keluar dengan budak lelaki malam-malam naik motor, pegi tengok bunga api hari merdeka.. (haa.. bukan aku okay.. rekaan je ni. serious.. )…

Lihatlah diri kita sendiri. Entah dari mana-mana je Allah swt kutip kita, kemudian bersihkan kita, lepas tu Allah swt celup celup kita dengan sibghah tarbiyyah ini sehingga mata kita yang diselaputi debu-debu jahiliyyah tu akhirnya bersih, cerah, terang, nampak.. haaa… inilah Islam.. inilah yang aku cari selama ni.. dan hari ini, menjadilah kita anak-anak muda yang berguna, yang berfikir , yang peduli kepada agama, bangsa dan negara…

Hello… you are not who you think you are today kalau Allah tak selamatkan you. Betul tak?

So, sebagaimana tarbiyyah boleh dan telah mengubah kehidupan kita, membersihkan diri kita, memberi harapan dan wawasan baru kepada kita, seperti itulah juga kita sepatutnya berharap, berusaha dan berazam sepenuh hati dengan penuh yakin bahawa tarbiyyah ini akan mampu membawa perubahan kepada umat ini juga.

Amal tidak akan berbuah tanpa dibajai keyakinan. Sesuatu yang kita tidak yakini dengan jelas, kita tidak akan yakin untuk menyampaikannya, apatah lagi memperjuangkannya sehabis daya. Kalaupun kita berjuang untuknya, kita pasti tidak akan lama, kerana kita menjadi tidak selesa kerana terbeban dengan ketidakjelasan dan kekusutan.

Nafas dakwah masih panjang dan belum berakhir. Dan kita akan terus menyaksikan rombongan demi rombongan manusia meninggalkan bangunan-bangunan dan kompleks-kompleks jahiliyyah kepada binaan-binaan Islam dan titian-titian jannah.

Siapa sangka, suatu hari nanti, mungkin ikhwah yang duduk disebelah kita, 5 tahun yang lalu adalah seorang mat rempit. Tapi Allah menyelamatkannya. Dari jalan raya, dia kini di jalan dakwah. Dan hari ini dia bersama-sama kita. Tidak mahukah kita melabuhkan bahtera penyelamat ini agar seluruh umat dapat berlayar bersama-sama kita?

Allahuakbar.

Betapa besarnya tanggungjawab kita…

Advertisements

4 thoughts on “Dari Jalan Raya ke Jalan Dakwah

  1. sangat setuju
    sangat suke artikel ini
    seringkali wujud stigma dan diskriminasi dalam D&T
    terlalu seronok dalam confort zone.
    berukhuwah dengan kita2 je, target mad’u budak di surau je…
    jadi siapa yang nak lihat mereka yang di hidup di atas jalan raya?mereka yang tinggal di tepi jalan raya?
    stigma dan diskriminasi dalam dakwah.
    sedangkan dakwah itu menyeluruh
    dan boleh jadi sekiranya mereka memahami,mereka jauh lebih baik dari kita, seperti umar,seperti hadis logam ^^
    wallahu a’lam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s