Beza kita dengan mereka

 Allah swt menceritakan kepada kita tentang kisah hamba-hambaNya di dalam Al Quran. Kata Allah swt dalam firmanNya di dalam surah Al Furqan, yang bermaksud:

” Adapun hamba-hamba Tuhan Yang Maha Pengasih itu adalah orang-orang yang berjalan di bumi dengan rendah hati dan apabila orang-orang bodoh menyapa mereka (dengan kata-kata yang menghina), mereka mengucapkan , “salam”, ” (Al Furqan: 63).

Aku teringat kerendahan hati para sahabat bila berhubung dengan para sahabat lain. Amirul mukminin, Khalifah pertama Islam, Abu Bakar As Siddiq, banyak sekali merendah hati. Setelah wafatnya Rasulullah saw, ketika seluruh kerajaan Islam berada dalam genggamannya, Khalifah Abu Bakar r.a tetap meneruskan rencana Rasulullah untuk menghantar batalion tentera ke Rom dibawah pimpinan Usamah bin Zaid yang usia baru berusia 20 tahun ketika itu (ada riwayat umurnya sekitar 17-18 tahun). Sedangkan di bawah pimpinan beliau, ada Umar Al Khattab r.a , Saad bin Abi Waqqas dan ramai lagi sahabat-sahabat veteran yang kalau ditimbang dengan neraca manusia biasa, pasti kita merasakan mereka ini lebih layak dari Usamah Bin Zaid, pemuda anak kepada seorang bekas hamba berkulit gelap.

Bahkan Khalifah Abu Bakar r.a merendahkan ego dan hatinya dengan mengiktiraf Usamah Bin Zaid sebagai ketua tentera ketika itu dengan meminta izin dan bertanya terlebih dahulu kepada Usamah sebelum meminta Umar Al Khattab menemaninya menjaga negara di Madinah. Syed Qutb malah mengkagumi kisah kerendahan hati Abu Bakr r.a di dalam tafsir fi zilal Surah ‘Abasa.

Rasulullah saw amat menekankan persamaan dan sifat merendah hati. Tidak sepatutnya ada soal siapa lebih bagus dan siapa lebih tinggi dalam kalangan barisan jundullah. Saat berlaku pertikaian antara Abu Dzar r.a dengan Bilal r.a, Rasulullah saw bangun menegur dengan tegas, “Wahai Abu Dzar, semuanya kurang belaka! Tidak ada kelebihan bagi anak mak kulit hitam atau anak mak kulit putih!”.

Bahkan, Rasulullah saw sendiri sangat banyak merendah hati padahal baginda terlalu mulia dan layak disanjung tinggi. Rasulullah rapat sekali dengan Julaybib r.a, seorang bekas hamba yang kemudiannya Rasulullah saw sendiri yang carikan jodoh baginya. Apabila Julaybib r.a syahid dalam sebuah peperangan setelah dibunuh musuh kerana Julaybib r.a telah membunuh 7 orang musuh sekali gus, Rasulullah saw mencari mayat Julaybib, memangku dengan kedua lengannya, menggali kubur Julaybib dan menanam beliau. Rasulullah saw mengangkat tinggi para sahabat dan memperlihatkan kasih sayang sepenuh hatinya.

Barangkali saff-saff pejuang hari ini perlu duduk sebentar dan bermuhasabah. Rata-rata sungutan dan rengetan yang sering singgah di telinga hari ini adalah kisah-kisah hati dan isu-isu perasaan yang tidak pernah henti. Semuanya, aku rasa, adalah gara-gara hati kita yang mati, pancaindera yang tuli, jiwa yang barangkali masih ada sekelumit benci, ukhuwwah yang mungkin belum benar-benar rabbani dan cita-cita yang mungkin juga belum betul-betul suci.

Apa yang menjadi punca kita terasa ingin meninggi diri?

Apa yang buat kita rasa kita lebih benar dari orang lain?

Apa yang membuat kita merasa tinggi?

Kadangkala kita jadi kaku dan kagum, melihat ketinggian iman dan muhasabah para sahabat Rasulullah saw. Mereka yang dijanjikan syurga, mereka yang syahid penghujungnya, mereka yang disukai RasulNya, mereka yang berjuang bermati-matian keranaNya, tetap juga mereka merendah hati dan mengerdilkan ego mereka. Di saat kuasa berada didalam genggaman mereka, mereka semakin tawaddu’, semakin merendah hati, semakin menjauhi ni’mat-ni’mat dunia, agar terjaga hati dan amal mereka.

Lantas, apakah pantas kita yang belum pernah tercalar walau segores luka dijalan Allah ini, layak merasa kita lebih benar, kita lebih tahu, kita lebih banyak dengar pengisian, kita lebih banyak membaca, kita lebih pandai menulis, kita lebih pandai memberi pengisian.. kitalah sekian sekian dan sekian.

Merendahlah.

Syurga Allah terlalu mahal dan tidak mudah diisi. Sekelumit pun riya’, akan tergadailah syurga yang dicari. Andai hilang ikhlas, akan gugurlah amal yang sudah menggunung tinggi.

Allah, jagalah hati-hati kami. Jadikan kami pejuang-pejuang ta’at yang lebih banyak tafakkur dan berdiam diri, daripada riuh dan banyak berbicara, tetapi kecil amal dan penuh iri di hati. ameen.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s