Cuma Gerhana

Aku terasa seolah-olah seluruh anggota tubuhku kini lumpuh. Aku benci detik-detik aku menjadi takut untuk membela al-Haq dan berdiam diri dengan yang batil. Aku teringat seruan Allah yang memanggil-manggil orang-orang beriman,

“Wahai orang-orang yang beriman! Penuhilah seruan Allah dan Rasul, apabila dia menyerumu kepada sesuatu yang memberi kehidupan kepadamu, dan ketahuilah bahawa sesungguhnya Allah membatasi antara manusia dan hatinya dan sesungguhnya kepadaNya lah kamu akan dikumpulkan.” (Al Anfal: 24)

 

 

…..Allah…..

 

 

Terasa seolah-olah diri aku bukan lagi seorang mujahid di jalanMu ya Allah.

Aku gugur dipertengahan larianku. Aku tidak berani lagi menjulang tinggi panji agamaMu. Aku seperti bunga-bunga seri pagi yang kembangnya seketika sahaja. Bila mentariMu semakin membara, aku mula menutupkan kelopak-kelopakku, satu demi satu. Akulah lukisan tarbiyyah, yang setelah Kau warnakan dengan jutaan kisah, dan terlakar indah segala ujianMu dalam lukisan hidupku, aku seolah-olah menyelimuti segalanya dengan selimut ketakutan dan kegentaran yang tidakku ketahui hujung pangkalnya.

Ya Allah…

Janganlah Kau ambil hidupku sebelum ajalku datang menjemput. Dakwah inilah nafasku, hidupku, senyumanku, tawaku, impianku. Dakwah inilah segala-galanya untukku, Ya Allah.

Tapi hari ini aku seolah-olah bukan lagi mujahid dakwahMu ya Allah. Dimana keberanian yang selama ini menghuni hatiku? Dimana semangat yang sebelum ini ku rasa? Aku tidak lagi mampu menyeru hati-hati disekelilingku agar mendekatimu. Akulah ibaratnya sang abid yang berdiam diri dirumahnya tatkala jiwa-jiwa disekelilingnya bergelumang dosa. Akulah dan akulah.

 …..Allah…..

 

Andai Kau sudi…

Pulangkanlah kehidupanku ya Allah….

Pulangkanlah nafasku…

Pulangkanlah mujahadahku…

Tidaklah aku sanggup dan mampu menempuh detik-detik ini lagi.

Andai Kau sudi Ya Allah…

Janganlah Kau keluarkan aku dari barisan tenteraMu…

Di mana lagi dapatku pinta semua ini ya Allah kalau bukan padaMu…

Allah, kembalikanlah aku ke jalan hidupku—

jalan dakwah ku.

 

Ya Allah, berjanjilah kepadaku bahawa ini cuma gerhana yang sementara Ya Allah…

Advertisements

4 thoughts on “Cuma Gerhana

  1. kita sama. moga jatuhnya iman ini cuma sekejap. iman daie tidak boleh jatuh lama2, bahaya untuk dakwah. ya Allah, moga jiwa-jiwa yang menegakkan syahadahtain Mu ini terus tsabat. terus kuat.

    sama-sama doa. doa dan usaha dengan gencar. insya Allah.

  2. pa-aaaa!

    kita amat memerlukan da’wa ini!

    peluk kuat2 k. n bertahan!

    insyaallah sama2 doakan each other.

    we all miss you so much ukhti. ♥♥

    take care 🙂

    loves,

    • huhu. jzkk aisyah.. pa’a lagi la rindu kat korang tahap xde perkataan dapat describe. iAllah. akan dipeluk kuat2!! we’ll make sure none of us left behind tau. inshaAllah. =) ❤ ❤ ❤

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s