Buah Hatiku.

Alhamdulillah Alhamdulillah Alhamdulillah.

InshaAllah, barangkali ini adalah post terakhir sebelum saya berangkat pulang ke Malaysia untuk cuti summer selama hampir 3 bulan, inshaAllah. Untuk perkongsian kali ini, saya bawakan kepada kalian sebuah hadith yang saya rasakan cukup istimewa. Hadith yang membuak-buakkan rindu kepada Al Quran sekalipun Al Quran ini berada di tangan saja. Tetapi tidak semua orang bisa merasai kerinduan dan kedalaman  perasaan di tasik hati seorang pencinta kalamullah. Aku menulis soal ini bukanlah kerana akulah orangnya yang merindui Al Quran itu, sebaliknya kerana aku mengidam-idamkan perasaan rindu itu. Aku rindu untuk merindui Al Quran. Mungkin rasa cinta, rasa obses, rasa aqrab kita dengan Al Quran masih terlalu weak, terlalu labile, terlalu nipis… Sehinggakan susah sekali untuk bacaan-bacaan Al Quran menyebakkan dada kita, menggenangkan air mata kita, dan membasahkan kelopak hati kita.

Untuk itu, buat diri ini dan kalian diluar sana yang mengimpikan sebuah cinta kepada Al Quran, saya hadiahkan hadith ini buat tatapan kita bersama. InshaAllah.

Daripada Abdullah Ibn Mas’ud r.a., Nabi s.a.w bersabda, yang bermaksud:

Al Quran ini adalah hidangan Allah. Oleh itu hadaplah hidangan Allah ini sepuas hati kamu. Al Quran ini adalah tali Allah (cahaya yang menjadi petunjuk ), cahaya yang terang dan ubat yang mujarab, pengawal bagi orang yang berpegang dengannya, penyelamat bagi orang yang mengikutnya, sesiapa yang tersesat akan dipandunya, sesiapa yang menyimpang akan dibetulkan, keajaibannya tiada henti, keagungan dan kemanisan bacaannya tidak akan terjejas walau sekerap mana sekalipun diulang. Bacalah kerana Allah akan memberikan kamu ganjaran jika kamu membacanya setiap satu huruf sepuluh ganjaran. Saya tidak katakan Alif Laam Miim sebagai satu bacaan tetapi alif (satu huruf) dan laam (satu huruf) dan miim (satu huruf).” Riwayat al Hakim.

– dipetik dari Kitab Majmu’ Rasail, bab Wirid Al Quran Bhg 2, Imam As Syahid Hassan Al Banna.

Terlalu banyak hadith-hadith yang baik sanadnya menyatakan kepentingan, keindahan, keistimewaan buat manusia-manusia menjadikan Al Quran sebagai buah hatinya. Bahkan Ikhwanul Muslimin juga sangat sangat menitik beratkan Al Quran sehinggakan anggota Ikhwan tidak terlepas dari menjadikan Al Quran sebagai wirid utama mereka selain doa-doa ma’thur amalan ar Rasul s.a.w.

Seseorang manusia yang aqrab dengan sahabat baiknya (Al Quran) pasti akan secara tidak langsung akan lebih berperasaan, lebih basah hatinya, lebih suci pandangannya, lebih baik kata-katanya, lebih sabar perasaannya, lebih tinggi akhlaknya dan lebih gigih semangatnya. InshaAllah.

Ayuhlah sahabat-sahabatku, saya berharap post ini bisa membuka dada kita seluas-luasnya untuk mencintai ni’mat al Quran ini sementara kita masih mampu membaca dan memahaminya. Apa lagi dalam suasana hidup kita yang sejahtera dan selesa. Sekalipun kita tidak berduit atau berharta, memiliki al Quran sudah cukup untuk merasa kaya. Kerana kita ada kata-kata Allah Yang Maha Kaya bersama-sama kita.

Ayuhlah sahabat. Hidupkan Al Quran dalam hati-hati kita.

Semoga bertemu lagi, inshaAllah. Doakan perjalanan saya. wassalam.

 

Advertisements

One thought on “Buah Hatiku.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s