Rehatkan aku.

Aku selalu merenungi detik-detik yang aku lalui.

Aku lihat seribu satu perbezaan

pada detik hidupku

berbanding kehidupanmu.

sepertinya jalan yang kau lalui selalunya adalah apa yang aku ingini

tapi aku tidak bisa kecapi

kerana hidup ini, bukan aku Tuannya.

Kalau aku lihat waktu-waktu kau mengukir senyum

ternyata, di waktu yang sama aku bungkam dalam sedu

sedih dalam sendu

mungkin orang ramai bisa berkata

semuanya adalah pilihanku

tapi aku cuma mampu membalas

inilah kehidupanku.

Aku mengira-ngira detik yang ada

masihkah sempat mengirimkan sebarang berita

atau sekurang-kurangnya bertemu muka

aku mencongak-congak sedaya upaya

tapi kiraanku terhenti

kerana aku tidak pernah tahu sampai bila

nafasku akan terus mengombakkan dada.

kalau bisa aku luahkan segala yang menjalar di dalam hati ini

aku tidak rasa ada lagi yang sudi melayani

kerana kalau yang susah pun akulah yang merasa

kalau yang megah pun akulah yang hina

kadang-kadang

terasa seperti mahu berhenti berperasaan

aku kepenatan.

Allah, rehatkan aku.

Advertisements

4 thoughts on “Rehatkan aku.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s