Kita buat bukan sebab mereka!

Aku teringat pesanan MM dalam Tariq ad Da’wah yang masyhur sebagai rujukan kita-kita yang saban hari melangkah tanpa henti, berusaha sedaya upaya menyampaikan kalimah-kalimah Allah dan sunnah RasulNya.

“Para da’ie tidak boleh sekali-kali marah kepada dirinya. Janganlah dijadikan persendaan dan gangguan manusia kepadanya sebagai satu satu sebab yang membawa dia berpaling dari tugas mulia ini atau menyebabkan dia berhenti dari usaha dakwah…”

Ada waktu-waktunya ketika seluruh umat manusia merejam-rejam pepohon dengan batu-batuan, sang pohon tidak pernah pula kembali merejam, kalau tidak digugurkan buah-buahan agar pembaling-pembaling batu bisa makan-makan sampai kenyang dan gembira, sekurang-kurang pohon pasti duduk diam sahaja. Tidak membalas walau sedikit pun rejaman tersebut sekalipun hakikatnya pedih sekali tujaman batu itu tatkala bucu-bucunya mendarat di dada pepohon.

Tidak mengapalah. Kerana tidak berdiri sebuah istana, tanpa luka-luka dan peluh-peluh ‘buruh-buruh kerdil’ yang hina. Kalau tidak dipacukan seluruh tenaga, usaha, harta dan perasaan, mimpi walau sebesar mana pun, akan terus tinggal sebagai mimpi, tidak akan pernah menjadi realiti.

Kita cuma manusia-manusia kerdil yang tidak sempurna. Barangkali kita mahu bertenang sebentar dengan kisah Nabi Nuh a.s. yang menyeru umatnya siang dan malam, secara terang dan secara rahsia. Bilang saja berapa ramai yang membenci tindakannya, mengutuk rancangan-rancangan dakwahnya, yang menyumbat jari ke telinga, yang menutup muka…tapi diteruskan juga seruan-seruan itu. Tidak ada sebab apa pun dakwah itu berterusan melainkan kerana Allah memang memelihara agamaNya. Allah berjanji kepada kita dalam as Saff yang sering menjadi tatapan dan bacaan kita dalam solat-solat kita:

“Mereka hendak memadamkan cahaya(agama) Allah dengan mulut (ucapan-ucapan) mereka, tetapi Allah tetap menyempurnakan cahayaNya meskipun orang-orang kafir membencinya” (As Saff: 8 )

Atas sebab yang sama jugalah, Syeikh Muntalaq bersungguh-sungguh menghuraikan kepada kita bahawa tidak perlu ada secebis kerisauan dan kesedihan pun di hati para du’at, kerana seruan-seruan ilallah adalah seruan-seruan yang berkaitan dengan al haq, dan sesuatu yang haq, pasti akan dipelihara oleh Allah! Sekalipun manusia membencinya! Sekalipun kecacatan dan kelemahan kita yang menggerakkannya melambatkan perjalanan, tapi Allah yang berkehendakkan kebaikan untuk agamaNya.Maka, siapakah yang dapat menghalang? Dengan izinNya, seruan-seruan ini pasti akan diwarisi generasi demi generasi meskipun seluruh isi dunia bertungkus lumus memadamkannya.

Kadangkala orang menghina-hina kesungguhan kita memerah keringat memikirkan baik buruk sesuatu perkara kepada mereka. Dan hakikatnya, tiada siapa pun menyuruh kita bersungguh-sungguh memikirkan kebaikan untuk mereka melainkan kerana kita benar-benar beriman kepada ayat 135 surah anNisa’.

Berbalik kepada kisah Nabi Nuh a.s yang kita maklumi kegigihannya. Sampai Allah titipkan sebuah surah khas menceritakan perihal dakwahnya, buat ibroh Nabi Muhammad saw, sahabat-sahabat dan generasi-generasi pewaris risalah ar Rasul seterusnya.

Aku suka mentadabbur surah Nuh dan menatap dalam-dalam erti-erti di sebalik reaksi-reaksi “audience” ataupun umat Nabi Nuh ketika itu. Apa signifikannya reaksi ” mereka memasukkan anak jarinya ke telinganya dan menutupkan bajunya (ke wajahnya)…” itu. Kerana yang perlu kita jelas dan kenal, bukanlah bagaimana penolakan itu ditonjolkan tapi hakikatnya kita perlu jelas dan kenal dengan apa yang mendorong mereka ‘menyumbat telinga” dan “menutup baju ke muka”.

“Memasukkan jari ke telinga” dan “menutup baju ke muka” adalah simbol “malas-nak-layan-dah”. Atau bahasa mudahnya fed up. Tak mahu dengar lagi! Enough of this! Ya, inilah perasaan-perasaan yang membawa kepada reaksi begini kalau difikirkan secara fitrah akalnya. Reasonnya boleh jadi pelbagai. Boleh jadi apa yang dikatakan oleh nabi Nuh adalah sesuatu yang mereka tak suka dengar, sesuatu yang benar-benar bertentangan dengan apa yang mereka lakukan, mungkin juga satu teguran yang mereka benci kerana mereka cintakan kemaksiatan dan kemungkaran, mungkin sesuatu yang tidak bisa mereka fahami kerana mereka dikaburi jahiliyah dan kekufuran. Yang pastinya apa yang disampaikan oleh sang utusan itu, adalah sesuatu yang tidak disukai oleh mereka.

Hari ini barangkali secara literalnya ‘audience’ kita tidak lagi menyumbat jari-jari ke telinga atau menutup muka dengan baju mereka. Manusia terlalu bijak dalam menyampaikan isi hatinya. Tapi emosi yang sama dirasai oleh umat terdahulu, adalah sunnatullah dan kita tidak mungkin bertemu dengan sebarang perubahan pada sunnatullah. Maka sesuatu yang dibenci oleh manusia dahulu, turut dibenci oleh manusia sekarang.

Seruan-seruan ilallah bukanlah seruan-seruan kecil, bisa diukur-ukur dan dibanding-banding dengan seruan kepada urusan-urusan lain. Ia perlukan organisasi yang tersusun, musyawarah dan penyatuan objektif. Kerana kita bukan mengajak manusia kepada memahami subjek matematik atau sains, kita bukan persatuan yang mengajak manusia kepada majlis-majlis kepersatuanan yang efeknya barangkali untuk sehari dua sahaja. Kita mengajak manusia kepada berserah seluruh diri dan kehidupannya kepada Allah untuk seluruh hayatnya. Kalau ia sebuah seruan yang menggembirakan hati, memenuhi nafsu, mudah nampak hasil dan lancar sahaja segala perancangannya tanpa cacat cela, nescaya pasti sudah ramai yang menuruti jalan ini. Tapi hakikatnya berbeza sama sekali.

Tidak mengapalah wahai du’at. Umat yang terdahulu disikat dengan sikat besi, digergaji dan dibelah dua tubuhnya, kerana menyampaikan al Haq dan berusaha sedaya upaya melakukan yang terbaik untuk al Haq itu tertegak, dan Khabbab al Arat terbakar lemak dan darahnya kerana memperjuangkan hakikat yang sama, mengapa kita tidak bisa membina serumpun sabar dan ikhlas agar kita bisa tinggal di mata air yang sama bersama mereka di syurga sana?

Aku akhiri post ini dengan sebaris ayat yang cukup mudah dibaca tapi sukar sekali untuk dirasakan sepenuh jiwa.

“Sungguh, engkau (Muhammad) tidak dapat memberi petunjuk kepada orang yang engkau kasihi, tetapi Allah memberi petunjuk kepada orang yang Dia kehendaki, dan Dia lebih mengetahui orang-orang yang mahu menerima petunjuk.” (al Qasas: 56)

 

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s