Simply because I am a woman

Baru-baru ini saya berbual dengan seorang ukhti tentang fitrah seorang wanita yang mudah sekali tersentuh jiwanya. Ukhti itu menceritakan kepada saya tentang hakikat beberapa buah studies yang pernah dijalankan yang mendapati kaum Hawa ini sememangnya tidak mudah melupakan sesuatu peristiwa dan sangat kuat ingatannya tentang perasaannya terhadap sesuatu kejadian atau peristiwa. Dengan kata lain, wanita sukar melupakan sesuatu kesedihan, kepedihan di hati dan detik-detik yang menyentuh hatinya, simply because she is a woman.

Barangkali atas reason yang sama, Allah SWT memberi tempoh waktu ‘rehat’ 4 bulan 10 hari kepada wanita yang kematian suaminya yang dicintai sepenuh jiwa. 4 bulan 10 hari itu satu tempoh yang lama. Kenapa perlu wanita ini diberi masa selama ini untuk bertenang dan kembali bersedia untuk meneruskan hidupnya? Kenapa perlu ‘grief’ lama-lama? Bukan soal mahu grief lama-lama sebenarnya. Bahkan sebenarnya, tempoh selama itu pun barangkali belum cukup untuk menenangkan kesedihan yang melanda dada seorang wanita. simply because, she is a woman.

Wanita lebih mudah mengingati sesuatu yang menyakiti hatinya. Kerana itu, kadangkala wanita lebih mudah berdendam. Tapi wanita, uniknya, lembut sekali hatinya, maka dengan sifat yang sama, dia mudah memberi maaf sekalipun kepada orang yang terlalu banyak menyakitinya. Ini bukan sekali dua kita saksikan dalam masyarakat kita. Betapa ramai isteri-isteri yang masih memaafkan dan menerima suami yang dulunya pernah memukulnya, pernah curang kepadanya, atau mungkin juga pernah menipunya. Tapi tidak pernah jemu sang isteri memberi maaf, simply because she is a woman.

Inilah istimewanya seorang wanita. Dan atas keistimewaan inilah Allah SWT berkenan menjadikan wanita sebagai golongan yang melahirkan generasi demi generasi. Simply because, we are women.

Saya membaca beberapa artikel yang ditulis Marcus Buckingham yang banyak menulis buku-buku motivasi berkaitan wanita. Beliau menghuraikan ciri-ciri yang ada pada wanita-wanita yang bahagia yang pernah beliau temui. 

Kata Marcus Buckingham, kita wanita harus belajar berkata ‘ya’ instead of belajar berkata ‘tidak’. Ramai orang selalu kata, ‘ko kena learn to say no”. Tapi hakikatnya tidak. Yang sebenarnya adalah kita perlu berkata ‘ya’. Saya bersetuju dengan idea Marcus ini tetapi secara selektif. Ertinya, dalam beberapa hal, berkata ‘YA’ sememangnya diperlukan. Tapi untuk sebuah hakikat yang dalam, saya juga yakin, dalam beberapa hal, kita masih juga perlu berkata ‘TIDAK’. Bila kita diajak kembali kepada jahiliyah, yang kita suka dan gembira melakukannya, meskipun kita tau kita akan bahagia melakukannya, namun kita tidak bisa berkata ‘YA’ kepadanya lagi. Kerana bencinya kita kembali kepada jahiliyah itu. Sekalipun kita akan sedih untuk satu jangka masa yang agak lama kerana berkata ‘TIDAK’ kepadanya.

Hari ini saya rasa seperti mahu menyelami diri saya sebagai seorang wanita, sekurang-kurangnya menghargai kewanitaannya untuk beberapa ketika. Saya mahu hargai sifat wanita yang tidak mudah melupakan peristiwa-peristiwa yang berlaku dalam hidupnya. Saya mahu hargai detik-detik pedih yang melanda hidup saya kerana saya cuba menjadi seorang wanita yang diredhaiNya. Saya mahu melihat cermin dan melihat wajah seorang wanita di hadapan saya, bukan siapa-siapa, tapi seorang wanita. Saya mahu mensyukuri nikmat menjadi seorang wanita ini seadanya keran tingginya martabat seorang wanita di sisi Allah SWT.

Saya mahu hargai strong moments yang pernah mencuri waktu-waktu gembira saya dahulu dan menggantikan dengan waktu-waktu sukar yang cukup bermakna. Tapi hari ini saya akan menghargainya, simply because I am a woman.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s