Kerana ia akan terus mengalir.

Mungkin aku masih belum bisa memahami kesedihanmu

Tika kau mendaki ke Hira’

Dengan penuh susah payah

Dan kau menengadah ke langit

Dengan hati pilu dan resah

Kerana kering dan tandusnya hati manusia-manusia di sekelilingmu.

Barangkali aku jauh sekali dari merasainya

Kerna sibuknya aku dengan urusan-urusan dunia.

Mungkin juga aku masih belum mampu memahaminya

Sebagaimana sahabat karibmu menangis dalam ketakutan

Ketika Thur menjadi kepungan,

kerana aku belum benar-benar mendalami cintaku kepadamu

dan cintamu kepada aku.

Sekali sekala, aku suka begini.

Aku suka merasai kepayahan-kepayahan ini,

Kerana benar-benar ia mengingatkan aku kepadamu.

Takdir tidak mengizinkan pertemuan kita,

Takdir membawa aku ke zaman ini dan menjadilah aku sebahagian darinya.

Ya Rasululllah…

Andai kau bersama-sama kami hari ni,

Pastinya kau akan menangis lagi.

Allah saksi kita.

Bukanlah kami tidak berusaha,

Jauh sekali mahu berputus asa.

Tidak pernah kau didik kami menyerah kalah

Apatah lagi pada musuh kita yang nyata.

Kami hari ini sedikit sekali.

Seperti yang kau katakana, kami menjadi kerumunan orang-orang lapar.

Kami tidak mahu menjadi buih-buih wahn.

Lantas kami memilih jalan yang berbeza. Jalan yang asing sekali.

Dan kerana kami mula mencintai dunia yang benar di sana,

Kami hari ini menjadi asing di dunia yang palsu di sini.

Ya Rasulullah,

Ketahuilah bahawa kami telah lama menangisi keadaan umat ini

Dan tidaklah kami berdiam diri. Bahkan kami tetap tegar berdiri dan berlari.

Ada waktunya kami keletihan,  lalu jatuh dengan kelemahan,

Tidaklah kami terus duduk dan berehat.

Bahkan kami saling membantu dan bangun semula.

Kerana kami mahu obor di tangan ini terus menyala,

Dan harus terus menyala pada detik berikutnya.

Ya Rasulullah,

Usahlah kau khuatiri keadaan ini.

Ketahuilah tarbiyyahmu hari ini telah sampai ke hati kami.

Dari tangan-tangan suci yang membayar tambang perjalanan risalah ini

Dengan membelanjakan darah dan nyawa mereka,

Harta dan keluarga mereka,

Hidup dan mati mereka,

Sehinggalah hari ini kami menyambungnya pula.

Dan tidaklah ia akan berhenti , dengan izinNya.

Sekalipun mereka memancung dakwah ini berkali-kali,

Nescaya mereka tidak akan menemukan potongannya,

Kerana ia akan terus mengalir.

Ya Rasul,

Kami ingat pujukanmu, yang Allah rakamkan dalam al furqan

Agar kami terus ingat motivasi darimu,

La tahzan.

Ya pastinya, la tahzan. Kerana kami sedang beramal dengan amalan ahli syurga inshaAllah.

Maka terhapuslah segala kesedihan dan kepenatan.

Kerana sebuah kekuatan yang merentasi zaman.

Advertisements

5 thoughts on “Kerana ia akan terus mengalir.

  1. salam paa
    jzkk for the reminder..
    saya nak pergi OZ
    nak curik hamasah korang balik msia boleh?
    hehehe

    semoga Allah syg paa lebih

  2. salam, kak pa’a..

    seriously, love this one..

    moge trus menyuburkan bumi ini dgn islam,

    ayuh, terus berusaha!

    p/s- mybe kita x pernah berjumpe kot..:P
    hee..tp salu je baca tulisan akak kt email.hik3 😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s