Jumpa Malam Ni

Aku masih ingat saat pertama kali aku menulis sajak. Ketika itu usiaku 7 tahun. Entah dari mana aku belajar tentang sajak. Aku tak rasa silibus bahasa melayu darjah satu ada ajar tulis sajak. (Ade ke??) Alhamdulillah, sedikit nikmat yang aku discover ini akhirnya menjadi peneman aku dalam banyak waktu-waktu sukarku.

Dulu masa umurku sekitar 13 hingga 15 tahun, aku cepat merajuk. Kalau aku marah, aku jalan cepat-cepat dan tinggalkan kawan aku di belakang. Memang sangat expressive dan emotional. Tak pasti angin apa masa tu tapi memang kelakar la kalau ingat-ingat balik. Bila usia meningkat dan aku bertukar sekolah, aku jumpa ramai kawan baru dan semakin memahami diri sendiri, aku melihat perubahan demi perubahan pada hati dan peribadiku. Alhamdulillah.

Bila menjejakkan kaki di Kolej MARA Banting, aku mula mengenal kehidupanku melalui kaca mata yang berbeza. Aku belajar untuk tenang dengan kesusahan dan bersederhana dengan kegembiraan. Aku tanamkan benih-benih risalah Ar Rasul dan perlahan-lahan aku melihat pohonnya tumbuh subur dan membuahkan hasil-hasilnya- pada diriku dan orang-orang di sekelilingku. Aku mula merasakan keinginan untuk menulis sesuatu sebagai saham untuk umatku. Lalu aku mulakan Syabab Dari Punjab(kalau tak silap aku lah ni tajuknya). Aku tulis nasihat-nasihat yang aku tujukan kepada diriku sebenarnya. Ada sekali tu, semasa dalam perjalanan ke DS(dewan selera), aku nampak seorang akhwat sedang membaca penulisanku itu. Saat itu, hatiku bergetar bagaikan daun-daun yang gugur bila pohon digoncang-goncang. Allah saja yang tahu betapa gembiranya perasaan mengetahui bahawa ada yang membacanya dan aku berdoa dia memperoleh manfaat darinya.

Malam itu, lepas maghrib, kami ada tazkirah di surau. Tiba-tiba akhwat tadi mengambil sedikit mesej dari penulisanku dan dikongsi dalam tazkirah maghrib itu. Ya Allah, Allah saja yang tahu saat itu, perasaan aku seperti awan putih di langit biru yang lapang. Aku merasa amat amat bersyukur. Dan atas kesyukuran itulah aku menjadi yakin betapa sekecil-kecil usaha pun yang kita laburkan di jalan Allah, ketahuilah bahawa Allah benar-benar melihat. Dan Dia benar-benar menguji dan melatih hamba-hambaNya. Kerana hari- hari depan bukan semakin mudah. Ujian hari ini adalah agar kita cukup kuat untuk hari esok.

Aku merasai Allah melihat dan menghargai usaha kecil itu dan inshaAllah usaha-usaha sahabat-sahabatku yang lain juga. Kerana saat itu, ramai juga dari kalangan kami yanga mula menulis blog.

Hari ini, aku belajar satu pengajaran baru. Setiap saat yang sukar, kepedihan dan keperitan yang kita lalui, kejatuhan dan kegagalan demi kegagalan, adalah tanda kita orang-orang terpilih. InshaAllah. Aku dapat melihat dengan jelas pada diriku dan sahabat-sahabatku, keinginan yang kuat untuk terus mensyukuri dan melaksanakan dakwah dan tarbiyyah ini. Aku melihat baby steps- baby steps kami mula menjadi giant steps yang semakin menggegar dan menggetarkan jiwa. Aku melihat kesungguhan yang membara pada diri kami yang pada aku sangat bermakna setelah apa yang kami lalui selangkah demi selangkah. Aku juga melihat satu sudut baru dalam hidupku, yang bakal aku diami tidak brapa lama lagi.

Alhamdulillah, seperti mana dunia puisi yang aku mulakan sejak usia 7 tahun itu aku jaga rapi, aku kasihi dan aku hargai, demikian jualah dunia tarbiyyah yang aku kenal sejak aku mengenal dunia ini, akan ku syukuri dengan sepenuh hati, inshaAllah.

Pintaku pada Mu Allah, hati kami satu cuma ya Allah. Oleh itu, janganlah Kau penuhi ia dengan suatu apa pun kecuali kesyukuran kepadaMu. ameen.

Jumpa malam ni ya Allah. InshaAllah.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s