Aku Tinggalkan Kasur Empuk (2)

Saya sediakan kepada para du’at sebuah puisi yang saya nukilkan ketika saat-saat hati saya melalui kegagalan demi kegagalan dalam mencapai sobron jameela apabila ujian demi ujian datang bagai nafas yang naik turun. Kerana keyakinan itu tidak akan tumbuh tinggi dalam taman hati selagi tidak dihalang-halangi, tidak dicabar, tidak digentar, tidak diuji dengan hujan panas yang bersilih ganti. Maka kerana itulah, harus kita biasanya diri dengan tabiat hidup dunia yang penuh susah payah. Kisah susah payah inilah yang akan kita saling ceritakan kepada saudara-saudara kita, ketika kita duduk berhadapan di atas dipan-dipan, bertemankan zauj atau zaujah kita yang muda-muda sebaya, dengan hidangan yang enak-enak belaka, ya, kisah-kisah sukar dan kesabaran kitalah yang akan menggembirakan kita di syurga sana.

Hari ini lembaran suci ini menyaksikan lagi tangisan ini.

Simbahan cahaya putih di jendela kelabu itu tidak terasa panasnya.

Jalan yang panjang ini terasa benar kesunyiannya.

Kiri dan kanan hanya ada gumpalan-gumpalan awan redup.

Yang berbondong-bondong,

berarak sombong,

sarat dengan air terkandung.


Benar penantian itu satu kepedihan.

Dan benar juga penantian itu satu ujian.

Lebih benar lagi penantian itu satu didikan.

Kerana masa depan bukan semakin mudah.

Dan janji Allah, hidup kita fitrahnya susah.

Maka Allah,

jalan yang panjang ini sekalipun aku rasakan

bagai tiada pengakhiran,

akan tetap juga aku redahi.

Kerana hakikatnya hidup dunia tidak pernah abadi.

Padahal akhirat itu pasti.


Ya Allah,

sekalipun penantian ini masih jauh.

Dan penghujungnya belum kunjung tiba.

Dan kemenangannya belum terlihat oleh mata.

Akan tetap kuteruskan juga

sekalipun kepenatan.

sekalipun kesedihan.

sekalipun kesakitan.

Kerana inilah hakikat dunia yang aku inginkan.

Demi akhirat yang tiada kepalsuan.


Jalan ud’u ilallah

adalah sebuah kembara ke tempat-tempat tinggi,

untuk bertemu Allah Dzil Maarij.

Kalau tergagahi awan itu untuk ku gapai,

maka menanglah.

Tapi andai tersangkut kaki di akaran bumi,

maka tewaslah.


Oh jantung yang berdegup laju,

dan angin yang menderu-deru,

Oh nadi yang mendenyutkan nyawa,

dan dakwah yang hidup bersamanya,

Oh dada yang berombak naik dan turun,

dan risalah yang dijunjung berkurun-kurun,

Saksikanlah!

Nuun.

Walqalami wama yasturun.

-Antologi Laskar Mentari-

(Bersambung)

Advertisements

3 thoughts on “Aku Tinggalkan Kasur Empuk (2)

  1. Salam paah..lama tidak menjengah ke blog paah..
    shat ka paah?bla agaknya dpt ketemu?
    heee..
    meremang bulu roma noni bace sajak paah..
    aduh,mabruk paah!
    ayat2 itu indah,makna2 tersirat itu jelas..
    insyaAllah,semoga noni juga tergolong dlm golongan yg
    sabar dan teguh disisi Allah..amin..
    :)ayuh,tegakkan kalimah Allah dhati2 manusia!Allahu akhbar!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s