Perlumbaan Kita

Dulu-dulu (sekarang pun) saya sangat tak suka hari sukan. Sebab saya lari lambat, lompat rendah, lompat dekat. Maka kalau saya masuk lumba lari, saya tak laju. Kalau masuk lompat tinggi, saya lompat rendah, kalau lompat jauh, saya lompat dekat.

Kali terakhir saya dapat pingat untuk acara sukan adalah ketika di darjah 5 kalau tak silap. Saya masuk acara lumba lari 200m berganti-ganti. Kirenye pas-pas baton lah. Saya sangat gembira dengan pingat perak (perhatian! pingat perak!) yang saya dapat tu. Tak sangka pula itu rupa-rupanya pingat terakhir.

Sekarang dah di universiti, syukur sekali, no more sukan day. Walaupun ada program-program bawah MSD yang anjurkan tournament ala-ala Notts Game, pastilah saya tak mahu join. Kerana kelemahan-kelemahan saya tadi- Lari lambat, lompat rendah dan lompat dekat.

Kalau main netball pun, boleh kira berapa kali dalam hidup ini yang saya shoot bola terus masuk jaring.

Setengah-setengah orang kata, sukan ini perlu bakat. Tapi ada juga yang percaya “practice makes perfect”. Bagi saya, ia bukan bakat, bukan juga menjadi perfect dengan practice semata-mata, tapi ia perlukan azam yang membara dan kekentalan jiwa.

Demikianlah larian kita, pecutan kita, obsesi kita, dalam dakwah dan tarbiyyah. Ramai orang selalu berkata, “dia boleh la dakwah-dakwah ni, dia pandai cakap, ade gift of the gap, ada bakat. “

Bakat penting dalam dakwah. Tapi ia bukan segala-galanya. Bakat bukan milik kita, tapi milik Allah semata-mata. Kalau tak ada bakat, kenapa tak minta dari Dia?

Ada juga yang berkata, “Aku dah berusaha dah…dah banyak kali cuba, tapi tak ada kekuatan la nak betulkan keadaan, susahlah nak baiki diri…kita manusia kan memang tak sempurna.”

Kesempurnaan juga penting. Kalau tidak masakan Hassan Al Banna menggariskan 10 ciri yang perlu dikecapi setiap insan yang menggelar diri sebagai da’ie. Beerti perlu tertanam kesemuanya di dalam dada. Tetapi bukanlah kesempurnaan total yang kita cari, sebaliknya keridhaan Allah yang Maha Teliti. Biarlah 10 ciri itu datang silih berganti, tak pernah lekat kesemuanya , tetapi yang lebih dipandang Allah adalah amal hati dan usaha untuk mengekalkan konsistensi.

Maka saat ini, setelah sekian waktunya, nampaknya saya perlu kembali berlari. Berlari menjejaki mimpi-mimpi. Yang suatu hari nanti pasti , dengan izin Allah Taala, akan menjadi realiti. Peduli apa larianku lambat, lompatanku dekat, sampaiku lewat, asalkan dapat bangun dengan senyuman di hari akhirat.

Dakwah dan tarbiyyah mengajar kita untuk menghargai apa sahaja bakat dan kebolehan diri dengan menghanturkan segala yang ada ke jalan Ilahi. Kita juga diajar untuk terus belajar dari kesilapan diri walau tanpa diawasi.

Dakwah dan tarbiyyah mendidik kita menjadi orang-orang yang bermimpi dengan mimpi-mimpi yang besar, berazam dengan azam-azam yang besar, berjuang dengan semangat-semangat yang kental.

Sediakan mimpimu, nyalakan azammu, ayuh! Kita kejar mentari!

“Wahai manusia! Sesungguhnya kamu telah bekerja keras menuju Tuhanmu, maka kamu akan menemuiNya.” (Al Insyiqaq: 6)

Advertisements

4 thoughts on “Perlumbaan Kita

  1. “Peduli apa larianku lambat, lompatanku dekat, sampaiku lewat, asalkan dapat bangun dengan senyuman di hari akhirat.”

    =) best2

  2. salam

    haa..terbalek lah kite, akak dulu suke lari2 lompat2
    tapi apa pon background kite dakwah ini telah menolak kite semua menjadi pelari pecut
    tapi larian kite ni pelik siket lah kan, kita nak menang dan sampai ke garisan penamat dulu, tapi kalau orang lain potong kite, kite jadik lebih gembira 😉
    selamat berlumba!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s