Kawan Karib Saya

Al Quran. Sebuah mukjizat dari segala sudut.

Takkan pernah jemu orang-orang yang membacanya. Mari kita refleksi bersama-sama. Berapa kali ya sehari kita membaca( dengan kefahaman maknanya) Al Quran?

Berapa kali ya sehari kita baca buku akademik kita? (Errr…)

MashaAllah. Al Quran ni hadiah atas dasar cinta dari Allah. Tapi kadang-kadang susah betul nak appreciate cinta Allah kepada kita kan? Orang kata, kita takkan hargai sesuatu sehinggalah kita kehilangannya. Tetapi, mahukah kalian jika Allah angkat seluruh Al Quran ini ke langit dan kita tidak lagi ada sebarang panduan dalam kehidupan?Apa mungkin yang akan melanda umat jika kitab ini dihilangkan dari pedoman kita?

Bila ada masalah, susah sangat nak rasa Al Quran itu adalah sumber penyelesaian terbaik. Selalu rasa nak cerita kat orang, selalu rasa nak luahkan perasaan dengan buat apa-apa, dengar lagu laa, tengok movie laa…tak rasa sangat pun nak mengadu kat Allah dan baca Al Quran untuk mencari jawapan kepada permasalahan kita. Bila sedih, and baca Al Quran(kalau baca lah…), tak rasa sangat pun bahawa Allah nak pujuk hati kita. Oh my…apakah ertinya hati kita tidak lagi basah dengan ayat-ayat Allah? Apakah ini beerti hati kita sudah terlalu keras…?Tidak permeable lagi kepada kata-kata Allah yang Maha Halus dan Maha Lembut? Jika beginilah keadaannya, apa beza hati kita dengan hati orang-orang bukan Islam sedangkan kita ada Allah untuk bergantung harap dan mereka tidak ada sesiapa lagi untuk bergantung harap?Apa bezanya kalau kita sudah tidak merasakan pengharapan itu?

” Dan janganlah kamu berhati lemah dalam mengejar mereka(musuhmu). Jika kamu menderita kesakitan, maka ketahuilah mereka pun menderita kesakitan(pula) sebagaimana kamu rasakan, sedang kamu masih dapat mengharapkan dari Allah apa yang tidak dapat mereka harapkan. Allah Maha Mengetahui, Maha Bijaksana.” (An Nisa’: 104)

Best kan ayat ni? Ayat ni ada dalam Quran =)

Sebenarnya sangat banyak kata-kata motivasi dari Allah tercatat di dalam Al Quran, yang Allah nukilkan khas buat kita hamba-hambaNya tetapi kita kurang ‘kenal’ dengan Al Quran dan kurang akrab dengannya, jadi kita kurang tahu isinya.

Oh Allah, macam mana ni..? Saya belum rapat dengan Al Quran…

Tak pe, jangan sedih. Berdoalah dan kembalilah kepada Al Quran. Jangan putus harapan. Langkah pertama adalah untuk ambil Al Quran yang tersorok di cerok bilik tu dan baca, dan rasalah perasaannya, dan bacalah lagi, dan rasakanlah perasaannya. Mulakanlah, jangan bertangguh lagi. It’s now or never, trust me.

” Wahai orang yang berselimut!

Bangunlah(untuk solat) pada malam hari, kecuali sebagian kecil,

(yaitu) separuhnya atau kurang sedikit dari itu, atau lebih dari (seperdua) itu, dan bacalah Al Quran itu dengan perlahan-lahan.

Sesungguhnya Kami akan menurunkan perkataan yang sangat berat kepadamu.

Sungguh bangun malam itu lebih kuat (mengisi jiwa); dan (bacaan di waktu itu) lebih berkesan.

Sesungguhnya pada siang hari engkau sangat sibuk dengan urusan-urusan yang panjang.

Dan sebutlah nama Tuhanmu, dan beribadahlah kepadaNya dengan sepenuh hati.” (Al Muzammil: 1-8)

Tafsir surah Muzammil ini pernah mengalirkan air mata saya suatu ketika dahulu. Memikirkan betapa jauhnya diri dari Al Quran. Dan betapa pentingnya Al Quran sebagai sumber kekuatan apabila kita melangkah ke alam dakwah. Bagaimana mungkin kita menyeru manusia kepada Allah dan kembali kepada Al Quran tapi hati kita sendiri belum kuat ikatannya dengan Al Quran? Bagaimana mungkin kita mengimpikan kejayaan perjuangan-perjuangan kita apabila ia tidak didasari kecintaan yang benar-benar dahsyat pada ayat-ayat Allah?Tidak hairan ramai yang meragui langkah-langkah kita, dan tidak hairan juga kita sendiri kadang-kadang masih terleka selepas menyaksikan kebenaran Islam…Diri kita barangkali belum cukup quraniyah…

Astaghfirullah.

Sabda Rasulullah SAW (yang bermaksud),

“Sesungguhnya Al Quran diturunkan dalam keadaan dukacita, maka apabila kamu membacanya, hendaklah kamu merasakan dukacita tersebut”

(Riwayat Abu Ya’la dan Abu Nu’aim) Rujukan dari buku Apa Ertinya Saya Menganut Islam- Fathi Yakan.

Rasakah kita kedukacitaan itu? …

Allahumma, jadikanlah Al Quran sebagai hujah kami.

Advertisements

4 thoughts on “Kawan Karib Saya

  1. aisehhh..
    sentap plak aku…
    kdg2 selalu jd kan alasan bz tok bc al-quran..
    sebabkan nak kejar masa nk pi diskasyen..nk buat esaimen..
    tlupa kewajipan nan 1 tu…

    bila susah ati n nak dpt kan ketenangan br la nk bc…
    cepat nya lupa pd nikmat ketenangan mmbaca quran..

    thanx najwa..
    sebab ingatkan kawan ang ni..
    mmmmuahhhhhh

    • ur welcome miera…thankx jugak sbb baca, and bila ang dapat manfaat, inshaAllah, kita sama-sama dapat pahala..ameen.. aku tuleh ni sbg peringatan kpd diri sendiri terutamanya…moga-moga Allah bantu kita dekatkan hati dengan Quran ni…supaya bercahaya hidup kita dengan iman dan petunjukNya…

      thankx miera..mmuuaahhhhh! =p

  2. salam najwa
    ni kak balqis ni hehe
    a very good writing alhamdulillah
    ramai orang skrg (akak pon dulu) jauh dari al-quran sebab ada satu mentaliti yg alquran ni hanya utk org2 belajar ugama, paham bahasa arab, dan kalau nak amal alquran kena belajar aliran agama etc etc. so takde niat, takde effort pon nak cuba mentadabbur al quran. how sad isn’t it? sape lah yg tanamkan mentaliti macam ni. hakikatnya alquran itu panduan utk semua, walaupon mungkin kite x akan dapat paham alquran sepertimana org2 yg betul2 mendalaminya paham tapi impaknya masyaAllah sangat besar.
    our responsibility then is to rub this mentality off dan yakinkan manusia bahawa alquran itu utk semua 😉
    ajak manusia baca alquran dan terjemahannya, tafsirnya
    insyaAllah may Allah guide us all

    • salam kak balqis..jazakillah for the very nice sharing, i’m sure sape2 yang membaca komen akak pon dapat byk manfaat inshaAllah. =) sgt benar kata-kata akak especially berkaitan mentality bahawa al Quran ini untuk orang belajar agama je, paham arab je, and kurangnya inisiatif nak mendalami Al Quran due to these reasons… what a huge responsibility we have on our shoulders kan? to change this mentality and instill a better one. inshaAllah, we cannot say “this is the reality, then face-off” but we should say “this is the reality, we’ll face it!” and yup, we’ll change it! InshaAllah…may Allah be with us. Thanks for reading.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s