S.Y.D.N.E.Y

Sydney.

Bagi mereka yang pernah menonton animasi Finding Nemo, Sydney pasti sudah tidak asing lagi. Bagi mereka yang tinggal di kawasan-kawasan yang kurang membangun, Sydney boleh jadi akan memberi pencerahan kepada mereka tentang betapa pantas pembangunan dan globalisasi berlaku di seluruh dunia. Bagi mereka yang tinggal di kawasan maju seperti Kuala Lumpur pula, Sydney barangkali tidak ubah seperti tanah air sendiri, ada Chinatown juga, banyak Asean, banyak tourist dan sebagainya.

Aku mencari juga perbezaan lahiriah atau fizikal antara Sydney dan Kuala Lumpur, aku rasa hampir sama sahaja. Nampaknya kita memang berjaya membangunkan negara kita. Alhamdulillah.

Aku mencari pula perbezaan lifestyle, nilai moral atau cara hidup antara warga Sydney dan Kuala Lumpur, malangnya, aku juga rasa bahawa tidak ada banyak beza pun antara kedua-dua masyarakat ini. Nampaknya dari segi ini, barangkali kita tidak cukup berjaya dalam membangunkan akhlak dan ketamadunan jiwa masyarakat kita. Astaghfirullah.

Mungkin ada yang bertanya, perlu kah berbeza antara komuniti mereka(orang-orang bukan Islam) dengan komuniti kita(orang-orang Islam)?

Allah menjawab lebih awal lagi di dalam Al Quran;

“Dan tidaklah sama orang yang buta dengan orang yang melihat,

dan tidak (pula) sama gelap gulita dengan cahaya,

dan tidak (pula) sama yang teduh dengan yang panas,

dan tidak (pula) sama orang yang hidup dengan orang yang mati. Sungguh, Allah memberikan pendengaran kepada siapa yang Dia kehendaki  dan engkau (Muhammad) tidak akan sanggup menjadikan orang yang di dalam kubur dapat mendengar.”

(Fatir: 19-22)

Hujung minggu yang lalu, kami adik-adik Year 1 medic dan occupational therapy Uni Of Newcastle telah dibawa oleh kakak-kakak senior tersayang ke kota kosmopolitan Sydney. Perjalanan yang mengambil masa beberapa jam (tak ingat) benar-benar menyuburkan benih-benih ukhuwah dan kasih sayang antara kami.

Aku berterima kasih kepada Allah yang mentakdirkan jaulah atau trip ini kerana aku rasakan ia benar-benar menguatkan hubungan antara kami. Benar kata-kata Rasul- makan, tidur dan bermusafir bersama-sama akan bisa mengalirkan cinta lalu berputiklah persahabatan dan rasa sayang fillah, yang lahir dan zahir kerana Allah.

Aku juga bersyukur kerana ditakdirkan menaiki Buro’, kereta comel milik Kak Ain Sulaiman bersama-sama Zaty dan Mimi. Aku yakin sahabat-sahabat lain juga amat gembira bersama-sama ahli kereta masing-masing. Allah jualah yang menyusunkan segalanya. Maha Hebat Allah yang teliti dalam perancangannya. Tidaklah Dia menciptakan dan mengaturkan sesuatu itu secara sia-sia.

Terlalu banyak sebenarnya yang ingin ku coretkan di sini. Aku dapat rasakan, keindahan kota Sydney pun tidak mampu menandingi keindahan ukhuwah yang terbina. Bahkan, kami dipertemukan pula dengan sisters-sisters di Port Macquarie.

Musafir kami ke bumi Sydney juga tidak kering dari ingatan kepada Allah apabila lagu Open Your Eyes nyanyian Maher Zain menjadi halwa telinga kami di dalam kereta sepanjang perjalanan tersebut. Bergenang air mata, tatkala menghayati lagu tersebut sambil mata kami disajikan oleh Allah dengan pemandangan indah tasik Macquarie dan kehijauan bumi Newcastle ini.

Tidak mampu ku ungkapkan setiap memori yang tercipta. Doaku semoga Allah melimpahkan barakah pada jaulah Sydney ini, dan semoga mereka yang bekerja keras untuk menjayakannya dihadiahkan kebaikan di akhirat sana. Semoga jaulah Sydney menjadi kunci kepada pintu-pintu di hati kami, untuk terus terbuka dan menghayati, hakikat Islam dan insani.

Tahu tak,

dalam titis-titis hujan itu

ada cinta yang banyak.

Kau melihat,

Aku melihat,

air jernih membasahi hati-hati kita,

terfikirkah kita bahawa

perjalanan ini sebenarnya

telah diaturkan oleh Dia?

Siapa bisa berkata hati-hati ini milik mereka

Padahal yang menyatukan kita adalah Dia?

Siapa bisa merasa, gembiranya jiwa kita

padahal dukanya kita yang merasa?

Saat ini,

awan berat berarak sarat

membawa cinta kita yang pekat

dan jari jemari kita bertaut erat

di situ keping-keping hati kita melekat

sungguh, kembangnya cinta kita

takkan  pernah terencat.

Aku tahu kau langit berasa sayu,

lalu hatimu biru, awanmu syahdu,

melihat kasih kami bersatu

langkah kami beriringan padu

biarpun asalnya kami tidak saling tahu,

lalu bergenanglah air matamu,

tumpah ke bumi menghujani kalbu.

Dan saat itu aku mengakui syahadahku.

Benarlah.

“dan Dia (Allah) yang mempersatukan hati mereka (orang yang beriman). Walaupun kamu menginfakkan semua (kekayaan) yang berada di bumi, nescaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka, tetapi Allah telah mempersatukan hati mereka. Sungguh, Dia Maha Perkasa, Maha Bijaksana.” (Al Anfaal:63)

...At The Opera House...

p/s: nanti nak buat video inshaAllah. kalo siap saya letak di sini ya. heart semua orang…=)

Advertisements

4 thoughts on “S.Y.D.N.E.Y

  1. woohoooo!! alhamdulillah..moga perjalanan kita mampu menyentuh hati semua agar lebih dekat dgn-Nya…
    love your poem btw~

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s