Mengapa begini…?

Hari ini adalah hari yang penuh tangisan. Sebuah dokumentari arahan Parvez Sharma dan filem penuh exaggeration dan kontroversi bertajuk Osama adalah antara punca aku tidak banyak berkata-kata hari ini. Sedih sekali melihat realiti umat serta melihat pandangan-pandangan orang lain terhadap agamaku, Islam yang aku cintai sepenuh hatiku, dengan jiwa, diri, harta dan masaku.

Aku menjadi kaku dengan ummah yang begitu problematic dan dalam masa yang sama kita kekal lupa dan lalai. Mengapa begitu? Aku masih merasakan bahawa kita, orang-orang yang menyedari hakikat keperluan dakwah islamiyah ini sendiri masih belum benar-benar all out dalam kesungguhan kita menyampaikan Islam.

Melihatkan keadaan ini, sejak 2 3 malam yang lepas, hati terasa berat dan mendung. Apa sebenarnya solusi kita tatkala dakwah kita sebenarnya diuji luar dan dalam?

Benar, ia memang mencabar. Kerana itu kita tidak boleh gentar.

Perlu merasa kita ini golongan terpilih.

Perlu merasa kita dipandang oleh Allah.

Perlu merasa diri kita dimuliakan apabila kita menyedari tanggungjawab kita sebagai umat pertengahan.

Dan perlu merasa ‘jawatan’ sebagai khalifah di muka bumi ini adalah satu tanggungjawab yang bukan mudah tetapi seandainya dilaksanakan dengan sepenuh hati maka akan bertukar menjadi indah, inshaAllah.

Betapa umat sangat memerlukan kita. Pada ketika sesama Islam saling mengkafiri di satu pelosok dunia, di satu bahagian lain, ada pula sesama Islam yang berbunuhan. Dan tatkala sebahagian dari kita hanyut dengan kebahagiaan-kebahagiaan dunia, sebahagian yang lain tidur berbantal lengan dan berbumbungkan langit kelam dengan perut yang kelaparan.

Bagaimana mungkin, dalam keadaan umat sedang menangis begini dan merayu-rayu, kita kader-kader dakwah masih bisa lemah membisu dan masih layu? Bagaimana mungkin kita sanggup mengaku kita mengenal tarbiyah malah sudah bertahun-tahun berusrah, tetapi mata kita tidak menangisi keadaan umat, hati kita tidak kesusahan memikirkan keadaan sekeliling yang penuh kecelaruan, minda kita masih tenang dengan kejahilan demi kejahilan. Astaghfirullah. Astaghfirullah. Astaghfirullah. Ya Allah, bantulah kami…

Saudaraku, Allah tahu sedalam mana kecintaan kita kepadaNya dan RasulNya. Allah juga tahu betapa kita mahu benar-benar memperjuangkan agamaNya dengan tangan kita sendiri. Maka kekuatan kita untuk terus memperbaiki diri adalah dari Allah semata-mata.

Sesungguhnya, kedahsyatan api, keteguhan gunung, ketinggian langit, semuanya kalah pada semangat ar Rijalul Haq yang tidak akan hanyut dek air, tak hangus dibakar api, tidak gusar dan gentar dengan kemilauan harta, takhta dan jelingan wanita. (KH Rahmat Abdullah)

Kita teguh dalam gerak, kita gerak dalam teguh!

Kata-kata Imam Ahmad Bin Hanbal yang berfikir tentang penghuni sepenjaranya;

“Kalau dia datang dan pergi ke penjara dengan cambukan yang hampir berjumlah 10000 kali kerana jenayah, mengapa aku harus takut berteguh dalam dakwah, padahal dia(teman sepenjaranya itu) terus berbuat amalan ahli neraka dan aku beramal dengan amalan ahli syurga?”

“Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?” (Quran:Ar Rahman)

Ayuh bersaksilah! Tiada Tuhan selain Allah. Muhammad Rasulullah.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s